You are here
Home > Casino >

Rencana Casino Grants Pass Downs Memicu Kampanye Boikot Dutch Bros

Di negara bagian Oregon, Amerika, dan sekelompok mahasiswa aborigin dilaporkan menyerukan pemboikotan jaringan kedai kopi drive-through Bros Belanda menyusul munculnya rencana yang dapat membuat fasilitas pacuan kuda Grants Pass Downs yurisdiksi barat diubah menjadi komersial agen casino mini.

Menurut laporan hari Sabtu dari surat kabar The Corvallis Advocate, Persatuan Pelajar Asli Amerika untuk Universitas Oregon mendorong embargo setelah pengusaha miliarder Travis Boersma (foto) melalui perusahaan TMB Racing-nya baru-baru ini mengajukan izin resmi untuk menempatkan sekitar 225 pacuan kuda bersejarah. Mesin taruhan di pengembangan Josephine County pada dasarnya membuat casino pribadi.

Permusuhan yang meningkat:

Boersma dilaporkan mendirikan perusahaan Dutch Bros yang terdaftar di New York pada tahun 1992 dengan perusahaan yang sekarang dikatakan menjalankan lebih dari 500 kedai kopi drive-through yang tersebar di sebelas negara bagian Amerika barat. Namun, rencana Grants Pass Downs dari pria berusia 51 tahun itu konon terbang dalam menghadapi antipati aborigin yang tumbuh serta referendum 2010 yang melihat pemilih Oregon menegakkan larangan yang ada pada pendirian casino pribadi.

Ketakutan finansial:

The Corvallis Advocate melaporkan bahwa proposal untuk membawa tempat The Flying Lark yang ramah perjudian ke pengembangan Grants Pass Downs berpotensi melanggar beberapa compact game lokal dan akhirnya merugikan sembilan operator casino asli Amerika Oregon jutaan dolar dalam pendapatan yang hilang. Karena itu, Serikat Mahasiswa Native American University of Oregon konon menyerukan boikot terhadap Dutch Bros untuk memaksa Boersma mempertimbangkan kembali rencana Grants Pass Downs-nya.

Pemeriksaan bertahan:

Ashley Younger dari Native American Student Union adalah anggota Choctaw Nation dan dilaporkan menyatakan bahwa boikot Dutch Bros akan berlanjut sampai Boersma ‘menghentikan pelanggaran perjanjian ini’. Perwakilan selanjutnya konon mengatakan kepada surat kabar bahwa rantai kedai kopi memiliki tiga lokasi di kota Corvallis, yang juga merupakan rumah bagi sekitar 32.000 mahasiswa Universitas Negeri Oregon, sementara proposal yang diajukan TMB Racing pada bulan Oktober masih dalam peninjauan.

Younger dilaporkan mengatakan kepada surat kabar …

“Seharusnya menjadi hak bagi penduduk asli di Oregon untuk memiliki dan mengoperasikan casino. Ini seharusnya menjadi hak istimewa yang tidak melampaui reservasi itu dan suku-suku masa lalu itu. ”

Objek operator:

Sementara itu, Ketua Cow Creek Band of Umpqua Tribe of Indians, Dan Courtney, dilaporkan mengatakan kepada surat kabar itu bahwa proposal untuk membawa mesin pacuan kuda bersejarah ke Grants Pass Downs akan ‘benar-benar’ mengubah tempat tersebut menjadi casino komersial dan ‘ Konstitusi Oregon melarang casino pribadi.’ Suku perwakilan tersebut konon bertanggung jawab atas 298 kamar Seven Feathers Casino Resort dan dia juga menegaskan bahwa The Flying Lark akan dipasarkan ‘sebagai tujuan permainan’, yang dia tegaskan ‘adalah kode untuk casino. ‘

Leave a Reply

Top